Tentang Hape

Jadi teringat ketika pertama kali beli hape. Hape pertamaku adalah nokia.CDMA 2255. Sumpah, itu pengalaman paling indah ketika pertama kali punya hape,

Alasan aku dibelikan hape karena aku habis disunat. Waktu itu kelas 6 SD. Hape nokia ini cukup membuatku merasa agak bergaya di zamannya (aih). Nokia 2255 yang kumiliki ini tidaklah memiliki fasilitas apapun, salah satu yang bisa dibanggakan adalah hape tersebut sudah berwarna. Dibandingkan teman-teman lainnya, hapeku itu sangat cupu. Apalagi saat itu lagi zamannya hape n-gage.



Saat ini, hapeku hanyalah sebuah Samsung Galaxy Pocket. Hape tersebut sangat kecil dan bisa dimasukkan ke kantong baju. Sebelumnya, aku pernah make hape fren (tidak berwarna), Blackberry, dan tentunya nokia. Rusaknya pun beragam. Hape fren rusak karena tidak bisa di cas, nokia fliptopnya patah, sedangkan Blackeberry masih dipakai, tapi hanya sebagai alarm.

Galaxy Pocket yang sedang 'sakaratul maut'
Galaxy Pocketku yang sekarang sedang dalam proses 'sakaratul maut'. Sedih rasanya melihat keadaannya sekarang. Layarnya udah jadi pixel yang rendah gara-gara sering terbanting. Satu hal yang bisa dibanggakan dari hape tersebut sekarang adalah: masih bisa ngeliat tulisan chat di line dengan layar yang rusak.  Aku belinya sekitar dua tahun yang lalu dengan memakai uang tabungan sendiri. Walaupun rusak, semoga kau masih bisa bermanfaat ya...
***

Menurutku, hape-hape zaman sekarang udah jenuh dalam ngembangin sesuatu. Hmm, maksudnya gini. Hape sekarang pasti yang dikembangin kamera, body-nya dibuat slim, malah sekarang yang gak perlu-perlu dikembangin, contohnya adalah knock code. Knock code ini fungsinya hanya membuka layar ponsel jika kita ketuk dua kali. Ini buat apa coba?

Seandainya para peneliti hape membuat teknologi yang lebih keren. Misalnya hape yang tahan banting dari lantai sepuluh, hape yang tau jodoh kita dimana, hape yang bisa ngapain-ngapainlah, yang gak bisa diterima akal sehat.

Tapi sih, aku tetap salut sama yang udah ngembangin hape sampe tahap seperti ini. Keren aja gitu. Dulu inget ada temen SD yang make pager. Sekarang? Hanya Do min joon-shi yang make itu.

Kalo dipikir-pikir, aku ini beda tipis sama pembuat hape. Kalo pembuat hape sekarang menemukan formula baru untuk teknologi, sedangkan aku menemukan pasta gigi formula di indomaret untuk menggosok gigi.

No comments:

Post a Comment