UTS = Untuk Teman Semata

Hari Senin ini diawali dengan ujian tengah semester alias UTS. UTS kali ini adalah Sosiologi Pertanian. Mata kuliah yang paling bosan setelah Pancasila. Gangerti juga sama pelajaran sosper ini, antara mau melajarin sosiologi, atau mau melajarin pertanian? atau mau sesuatu yang ada di kantong saya? *edisi superdeal 2 milyar*

Dateng pagi-pagi berbekal hafalan semalam suntuk, semangat untuk membabat habis semua soal, itu tujuanku. Kenyataannya adalah dosen terlambat datang, dan soal yang dikasih sama sekali ganyambung dengan yang kupelajari. Akhirnya, bisa dikerjain sih. HAHAHA
Sebenernya di musim-musim UTS seperti ini harusnya belajar sih. Tapi kalo kata dani ini namanya Kelakuan. Kelakuan dalam arti disini adalah sesuatu yang aneh untuk dilakukan. Misalnya si Dani pas lagi ada acara ospek fakultas, kelakuannya adalah buat kopi dengan air aqua (bayangin, lagi ospek fakultas ini lo).

Jadi sebenarnya kami lagi mau nyari tempat makan siang. Kebetulan Warteg langganan kami tutup, dan disela-sela perjalanan kami melihat promo richeese factory yang nawarkan makan 8 ribuan. Kesempatan ini tidak disia-siakan sebagai anak kos. Begitu sampe, tebak! Di depan richeese factory udah ngantri kayak BLT aja. Akhirnya, kami makan di KFC yang kebetulan ada promo, harga 15 ribuan dapet nasi, ayamnya 2, sama pepsi.  Komplit!

Daripada langsung pulang ke-kosan, lebih baik kami (Aku, adit, lamza, ichsan,veni) menyodok. Jangan berpikiran negatif tentang nyodok. Ntar tau sendiri kok nyodok itu apa. Sebenarnya sih baru nyoba-nyoba aja nyodok ini, dan akhirnya aku sangat ketagihan.

Sebenarnya ini gatau mau nembak yang mana

 
Adit sok keren

kalo si Lamza memang jago



 Main bowling atau biliard?
Main kelakuan
Pada akhirnya kami tidak belajar buat 2 pelajaran UTS besok. Setidaknya kami sudah berusaha melupakan apa UTS itu...