Semester dua

Semester dua, jiwa baru, semangat baru. Itulah seharusnya yang kualami.
Udah 1 minggu nge-jalanin semester dua ini, tapi ntah kenapa rasanya kok makin malas ya. Ngelihat jadwal kuliah yang padat dan kebanyakan masuk pagi membuat kuliah ini semakin malas. Ngeliat kontrak kuliah untuk tiap mata pelajaran baru membuat kuliah semakin mengerikan. Akhirnya, aku tahu apa kuliah itu sebenarnya...

Sebelum UAS semeseter satu kemarin, ada hal saya suka. Ikut latihan hoki bersama tim hoki dari ITB, LSPR, dan UNPAR. latihan ini bukan cuma latihan aja, namun latihan ini dibuat semacam kejuaraan dan tim UNPAD lah yang juara.

Deket-deket ujian UAS, barulah mulai belajar sungguh-sungguh. Tiap hari bukain slide bahan ujian. Sampe-sampe ketika di kos-an si Alfat buka slide. Namun usaha keras itu takkan mengkhianati, akhirnya nilai yang 6 sks dapet A, walupun mata pelajaran umum yang seharusnya lebih gampang kebanyakan dapet B :(

Ngeliat nilai yang 6 sks itu dapet A rasanya senang kali. Tapi, ada yang aneh ketika ngebuka nilai. Sistem IPK UNPAD tahun ini berubah. Nilai A belum tentu bobotnya 4. Sekarang tergantung angka mutu. Sistem huruf mutu udah gak berlaku lagi. Jadi, kalo mau dapet bobot 4, nilai UAS, UTS kita harus dapet 100 semua. Agak kecewa sih dengan sistem baru ini. Tapi penilaian kayak gini lebih adil.

Untuk meng-akhiri curhatan saya ini, saya mau bilang sesuatu. Gigiku yang kecelakaan bulan  April tahun lalu udah ditambal. sekarang udah bebas ketawa. hehehhehehe

Assalamualaikum!