Senin yang beda



Hari ini hari senin, rutinitas setiap senin, Upacara.
Seperti biasa, pelajaran dimulai dari B. Indonesia yang kebetulan tadi ada pementasan Drama, lanjut ke Biologi, kimia, dan terakhir fisika.

Pulang sekolah langsung menuju OSCI. Tempat bimbingan belajarku. Di les pertama, memang biasa aja karena pelajarannya bahasa Inggris. Dan les kedua dimulai.

Les kedua itu matematika. Atau bahasa ilmiahnya makin ditekuni, makin tidak karuan. Tentor yang mengajar adalah bang Jeff. Daan, tanpa disangka-sangka dan tidak seperti biasanya, bang Jeff nyuruh kami maju ke depan satu-satu buat ngerjain soal W-FIT hari Jumat kemaren. Yang maju pertama si Rahmat dan Bela, dan yang ke 3 aku. Dilanjutkan oleh Ryan dan Alfat. Agak sedikit terkejut juga mengerjakan soal di depan. Ada perasaan nggak tau, padahal sebenarnya tau. Ada perasaan gak mampu, padahal sebenarnya mampu. Dan kedua perasaan itu ada karena grogi

Jujur aja, kalo aku maju kedepan buat ngerjain soal, pasti grogi. Ada perasaan "cemana ini, gak tau aku"

Paksaan maju kedepan satu-satu sama bang Jeff tadi membuat aku jadi ngerti. Ada 2 pesan dari bang Jeff tadi yang paling kuingat:

1. Belajar dengan cara dipaksa, maka akan membuat kita terbiasa dalam belajar

2. Mencoba. Gagal dan terus diulangi sampe bisa. Contohnya adalah Thomas Alfa Edison

Semoga aku bisa semangat belajar dan lulus PTN!!

NB: Waktu lagi ngebuat postingan ini, mobilku lagi mogok. Dan sekarang sedang terkapar disebuah toko. Yang jualan orangnya baik. Dia sempet2nya nyari orang buat betulin mobil pake kereta keliling-keliling. Thx.. Soalnya udah jarang ada orang kayak gini..

No comments:

Post a Comment